Menko PMK Bilang Rembuk Nasional Suporter Sepak Bola Bukan Kewajiban

AED.OR.ID–Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy menyatakan, forum Rembuk Nasional Suporter Sepak Bola bukan kewajiban untuk diikuti.

”Ya, tentu saja, itu bukan sebuah kewajiban (untuk diikuti), mengingat sifatnya hanya sukarela,” kata Menko PMK Muhadjir Effendi seperti dilansir dari Antara di Palembang, Kamis (20/10).

Rencananya Rembuk Suporter Nasional Sepak Bola itu berlangsung di salah satu hotel di perbatasan wilayah Kota dan Kabupaten Malang, Provinsi Jawa Timur, pada 23-24 Oktober. Hal tersebut diketahui sebagaimana termaktub dalam surat undangan Nomor 247/Und/DEP_V/BDY.03/10/2022, yang diterbitkan Kemenko PMK pada 17 Oktober 2022.

Kendati demikian, lanjut Muhadjir, pihaknya masih menunggu konfirmasi dari kalangan suporter seluruh Indonesia terkait kelangsungan pertemuan akbar itu. ”Mereka ada korwil (kordinator wilayah) masing-masing. Itu masih rencana, kita masih cari waktu yang tepat,” ujar Muhadjir.

Muhadjir menyatakan, Rembuk Nasional Suporter Sepak Bola itu merupakan inisiatif pemerintah untuk mewadahi para suporter seluruh Indonesia dalam mencurahkan ide atau gagasan masing-masing. Sehingga, dari situ diharapkan dapat melahirkan banyak hal. Di antaranya seperti perumusan terkait pola manajemen suporter atau pertandingan olahraga yang lebih baik.

”Selain itu, bila ada masukan-masukan lain dari suporter yang dinilai perlu disampaikan kepada pemerintah akan ditampung dan dicarikan solusi. Tapi, kembali lagi kalau itu memang dianggap penting atau perlu untuk mereka (suporter), prinsipnya pemerintah siap memfasilitasi,” ucap Muhadjir.

Editor : Latu Ratri Mubyarsah

Reporter : Antara



Sumber: www.jawapos.com

Related posts