Pasar Jauhi Aset Berisiko Jelang Data Inflasi AS, Rupiah Loyo

AED.OR.ID – Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Selasa (13/12) sore ditutup turun, seiring pelaku pasar yang menjauhi aset berisiko menjelang rilis data inflasi Amerika Serikat (AS). Rupiah ditutup melemah 29 poin atau 0,19 persen ke posisi Rp 15.657 per USD dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp 15.628 per USD.

Analis DCXF Futures Lukman Leong saat dihubungi di Jakarta, Selasa, mengatakan, dalam beberapa sesi terakhir dolar AS cenderung menguat setelah data inflasi produsen AS pada minggu lalu yang lebih tinggi. “Walau demikian saya melihat rupiah cenderung kembali tertekan oleh kekhawatiran perlambatan ekonomi,” ujar Lukman.

Pada akhir pekan lalu, rilis data inflasi produsen AS untuk November terlihat lebih tinggi dari yang diperkirakan. Hal itu memperkuat kemungkinan kenaikan suku bunga lanjutan oleh Federal Reserve (Fed) sekalipun dengan kecepatan yang lebih lambat.

Departemen Tenaga Kerja AS melaporkan, Indeks Harga Produsen (IHP) AS naik 0,3 persen pada November, di atas konsensus 0,2 persen, untuk kenaikan secara tahunan 7,4 persen. Para pelaku pasar khawatir bahwa laporan inflasi harga konsumen minggu ini yang keluar tepat sebelum keputusan suku bunga The Fed pada Desember, juga bisa mengejutkan.

“Investor cenderung risk off mengantisipasi data inflasi AS yang dapat memengaruhi statemen The Fed pada FOMC besok,” kata Lukman dikutip dari Antara.

Rupiah pada pagi hari dibuka melemah ke posisi Rp 15.655 per USD. Sepanjang hari rupiah bergerak di kisaran Rp 15.639 per USD hingga Rp 15.674 per USD.

Sementara itu kurs Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (JISDOR) Bank Indonesia pada Selasa melemah ke posisi Rp 15.661 per USD dibandingkan posisi hari sebelumnya Rp 15.642 per USD.



Sumber: www.jawapos.com

Related posts